Selamat Datang ke blog GMM

Siapa kami??Kamilah Gabungan Mahasiswa Merdeka!

UiTM Seluruh Malaysia

Bersatu demi MATLAMAT yang SAMA. BUKA MATA BUKA HATI.

Perjuangan tidak berhenti disini

Demi masa depan anak-anak kami kelak, kami akan BERSATU memperjuangkan HAK kami.

Siapa kami?

Kamilah Gabungan Mahasiswa Merdeka

FREEDOM!!

HAK kita semua

Izinkan jemariku memetik Asturias dalam aman dari zalim.

Terkadang aku terfikir,

Adakah seluruh duit yang di'yuran'kan kepada pelajar itu,
benar-benarnya seratus peratus diagih ke tempat yang sepatutnya?
Apakah sungguh dengan tulusnya bahagian yang disalur kerajaan itu telah di'labur' pada yang hak?

Terkadang aku terfikir,
Mungkinkah ada porsi dari tabung amanah kolej yang diseleweng?

Terkadang aku terfikir,
Mungkinkah ada sedikit bagian dari wang buat program pelajar,
ditelan oleh siapa-siapa yang perutnya sentiasa lapar?

Aku selalu  berfikir dan berfikir.

Sambil kakiku melangkah,
Sambil tanganku mengelek kitab-kitab akademik yang tebal,
Sambil membetulkan tali kasut yang sudah banyak lubang,

Dan apabila jemariku ingin memetik tali-temali si klasik jua,
Otakku ligat berfikir.

Entah-

Akhirnya setelah aku berhasrat ingin suarakannya pada suatu hari,
Aku ditampar keji oleh mulut yang selalu 'taat' tiada sudah pada kekejian.

Katanya---

"Dasar tidak tahu diuntung!
 Yuran murah, membaham subsidi.
 Banyak pula yang ingin disoal tanya!"

Aku melepaskan si klasik yang sayu dari genggaman.

Dan bingkas ingin melawan butir yang berbisa,

 Merah matanya namun tidak semerah saga.

Aku mengeluh dan duduk kembali.

Baiklah....baiklah...

Aku akur untuk menjadi seperti apa adanya aku-

Diam dan patuh.

Dan kali ini lebih laju jemariku memetik.

Romanza, temani hatiku yang sayu.

Bukan kerana aku terlalu ingin bermulut besar dan konon-

Ingin menjadi hero yang mendesak dan konon-

berani.

Tapi seingat aku kezaliman tidak pernah diizinkan bertunas secara halal dalam kamus manusiawi.

Romanza beralih kepada Asturias.

Namun kezaliman masih di situkah?

Aku tidak mahu menuduh-

Benar. Aku tidak pasti. Dan tidak ingin menzalimi diri sendiri. 

 Aku akan terus duduk memetik di sini.

Seperti apa yang sepatutnya aku lakukan.



Pensyarah UiTM Arau berdepan siasatan kes cabul pelajar


Assalamua'laikum wbt, gempar institusi pendidikan tanah air sebaik sahaja mendapat laporan berkenaan kejadian ini. Admin turut terkejut dengan keadaan ini.


Kalau baca sekali lalu banyak yang mentafsir, “Eh, apahal lah yang professor tu miang sangat?” 


Kemudian tak kurang juga yang berfikiran negatif, “Ni lah UiTM merosakkan Melayu sahaja…” 



Rata-rata komen yang diberikan kepada permasalahan bukanlah bersifat ingin menyelesaikan sebaliknya mencetus lebih banyak rasa marah dan membangkitkan pelbagai isu sensitif yang kemudiannya menambah teruk keadaan. 


Beginilah keperluan kepada adab dan akhlak dalam menjalani kehidupan seharian. Tanpanya maka hilanglah norma kemanusiaan. Sebagai pendidik tunjukkanlah contoh yang baik dengan status kalian yang menggambarkan kemuliaan tugas yang dipikul. Sebagai pelajar pula, jangan lah hanya meletakkan markah dan gred sebagai satu-satunya fokus utama datang ke universiti. Banyak lagi ilmu kehidupan yang perlu dicari. Jagalah kehormatan diri dan sentiasa elakkan pertemuan seorang diri dengan pensyarah lelaki bagi pelajar siswi.  


 -Laporan polis yang dibuat pelajar tersebut-


Kepada yang memerhatikan dan memberi komen, cuba lah kita berfikiran rasional dan memberi nasihat yang baik. Jangan terlampau bernafsu dalam mengkritik hingga terlupa membela nasib insan yang terainaya. Sekali sekala, letakkan diri kalian ditempat mereka. Rasai sendiri kepedihannya sebelum melontarkan batuan kecaman dan kritikan. 


Menghadapi masalah ada caranya, tumpukan kepada penyelesaian bukannya masalah tersebut. Focus on the solution and not the problem.”


-Ayahanda Dato’ Prof Ir Dr Sahol Hamid Abu Bakar- 

Kami mengharapkan tiada lagi perkara sebegini terjadi dalam insitusi pendidikan yang memuliakan ilmu ini. Jika perkara ini disiasat benar, kami mengharapkan tindakan dapat diambil oleh Naib canselor UiTM. Namun sebaiknya kita menunggu siasatan polis dan keterangan pihak bertanggungjawab berkenaan isu ini. Moga-moga tiada yang terfitnah atau membuat fitnah.

Buat para mahasiswi, jika kalian dalam situasi sebegini, pilih agar menjaga maruah diri dan membuat laporan utk tindakan lanjut.

GMMprihatin
GMM; Cakna Dunia Sebenar
 

Mawar Kelayuan

Assalamualaikum..

DALAMAN KAMPUS: Akhir-akhir ini, kelihatannya rancak program kolej dan persatuan dijalankan bagi memenuhi kehendak mahasiswa. Pada masa yang sama, dapat juga disaksikan pertukaran pemegang posisi dalam institusi dan organisasi kepimpinan universiti. Namun, ada satu perkara yang Admin rasa perlu untuk diubah demi kebaikan mahasiswa universiti ini. 

“Mawar semakin layu”

Sepanjang minggu yang lalu, Admin mendapat tahu bahawa, Kolej Mawar telah menjalankan program FEMINA. Admin difahamkan pengisian dalam program ini sangatlah menarik. Admin memuji keupayaan Kolej Mawar menganjurkan program-program yang berimpak tinggi seperti ini. 





Tahniah kepada Kolej Mawar atas penganjuran program yang mendidik pemikiran mahasiswa.

Namun begitu admin dikejutkan dengan satu program yang kelihatan menjatuhkan maruah dan me”layu” kan mawar yang sedang kembang mekar di taman larangan.




Tengok poster admin dah geleng kepala dah, bagaimana poster yang memaparkan gambar sebegini boleh mendapat pelepasan  untuk ditayangkan kepada umum. Tiada sensivitikah pada orang yang membuat poster tersebut tentang larangan Tuhan dan adat kemelayuan? Kemudian dianjurkan pula oleh sebuah kolej yang selama ini gah namanya dengan program yang membentuk peribadi dan sahsiah feminin mahasiswinya. Nampak ironi disitu. 

Admin difahamkan program yang dijalankan pada malam tersebut adalah sejenis program aerobik. Admin tidak kata aerobik ini salah, tapi mengikut aduan yang admin terima, disebabkan ianya dibuat di khalayak dengan instructor yang berpakaian kurang sopan dan aksi dan tariannya yang boleh disifatkan agak MELAMPAU, ditambah pula dengan ‘sound system’ yang memecah sunyi malam keseluruhan bumi UiTM. Tidak keterlaluan kalau admin katakan sudah macam pakej untuk ke “night club” dah. Dari Kolej Melati, ke Fakulti Kejuruteraan semuanya terganggu dengan alunan bunyi irama aerodance ini. 

Admin lampirkan beberapa aduan dari pelajar.










Dari pihak admin sendiri, admin sangat sedih kerana budaya ini masih lagi wujud di bumi UiTM. Tidak cukup dengan isu zinanya, dadahnya ditambah pula dengan mahasiswa disogok dengan hiburan yang melampau, hiburan cara barat. Sedangkan jiwa dan pemikiran mahasiswa harus di asah ke minda kelas pertama kerana mereka pelapis generasi akan datang.

Justeru, admin ingin menyampaikan sedikit teguran kepada Kolej Mawar dari Pengurusan Kolej yang memberi kelulusan, Pegawai yang menasihatkan program hinggalah kepada Jawatankuasa Perwakilan Kolej (JPK) yang menggerakkan program untuk kalian lebih sensitif dalam memilih saluran mana untuk membangunkan jiwa mahasiswa. Buatlah program yang boleh membantu mahasiswa UiTM ini cemerlang, bukan hanya pada laungan semata-mata mahu mewujudkan mahasiswa cemerlang tapi akhirnya masih galak merangka program yang menghancurkan anak bangsa sendiri.

Janganlah perjalanan murni keseluruhan program yang dirancang, dicacatkan oleh satu program yang memberi kesan buruk kepada mahasiswa. FEMINA nyata tidak seanggun namanya jika terselit lagi program yang tidak membina sahsiah sebegini. 

Akhirulkalam, Admin menasihatkan supaya semua persatuan dalaman dan kolej yang ingin mengadakan program agar sebaiknya meletakkan sahsiah dan jati diri mahasiswa sebagai prioriti daripada kehendak kepada hiburan yang tidak bermanfaat. Mahasiswa dahagakan program yang membentuk dan bukannya meruntuhkan jati diri mereka. 

"Apabila menerima teguran, usah terus melenting, bersyukurlah, masih ada yang mahu menegur kesilapan kita"
-Ayahanda Dato' Prof. Ir. Dr. Sahol Hamid Abu Bakar-

GMM mahukan perubahan
Mengubah Kanvas Perjuangan Mahasiswa