DEMONSTRASI; DIMANA KEUNGGULAN MAHASISWA?

Perkongsian Minda Bersama: ISLAMBOLI @ UITM KEDAH



Sejarah pernah membuktikan bahawa mahasiswa berperanan amat penting dalam usaha memegang tampuk pemerintahan negara dan pembentukan sesebuah negara. Semua pemimpin negara pada hari ini adalah bekas mahasiswa dan mahasiswi. Siswa siswi juga memberikan impak yang amat besar terhadap pemerintahan dan kepimpinan negara. Sebagai bukti, lihat pada zaman Anwar Ibrahim(kini penasihat PKR) sebagai mahasiswa suatu masa dahulu. Bagaimana beliau akhirnya dapat memberi impak yang besar terhadap isu kebuluran masyarakat kedah pada masa itu. Satu lagi bukti kukuh ialah bagaimana Mohamad Sabu(kini AJK PAS PUSAT) pernah dibuang kampus kerana kehandalannya berpidato sehingga boleh menggugat undi-undi Melayu terhadap BN. Yang paling terkesan dalam minda veteran pada masa kini yang juga merupakan satu senario yang senantiasa menghantui kehidupan pemimpin korup pada hari ini ialah peristiwa rampasan kuasa ITM oleh pemimpin pro mahasiswa pada masa itu iaitu Ibrahim Ali(kini ahli parlimen bebas).

Dengan wujudnya situasi-situasi sebegini, maka sedikit sebanyak telah memberi amaran awal kepada kerajaan agar tidak bertindak sesuka hati. Mahasiswa sebenarnya berupaya menggugat kuasa kerajaan dan mampu untuk menumbang dan menaikkan sesebuah kerajaan. Namun, dukacitanya hari ini, kesugulan serta kekusutan pemikiran mahasiswa semakin menjadi-jadi. Siswa siswi kononnya terlalu sibuk dengan kuliah dan tutorannya sehingga tidak ada ruang masa sedikit pun untuk menyumbang bakti kepada perjuangan menegakkan yang hak dan menumpaskan yang batil. Bila diajak ke program itu dan ini, alasannya pun itu dan ini. tambahan pula, pihak kerajaan mengambil kesempatan terhadap kemelesatan pemikiran siswa siswi ini dengan menubuhkan rang undang-undang baru iaitu AUKU. Akta ini kononnya boleh dikenakan kepada para pelajar yang bergiat dalam mana-mana parti politik di luar kampus. Akta ini juga melarang para pelajar daripada memegang apa-apa jawatan dalam parti kerana kononnya boleh menggugat kestabilan diri pelajar itu sendiri. Hal inilah yang telah menjadi punca terhadap kegagalan perjuangan mahasiswa pada hari ini. Siswa siswi lebih tertumpu kepada perkara-perkara yang lebih tidak berfaedah seperti berasmara di dalam hotel, berdua-duaan dan berpegangan tangan. Malahan, ada juga yang melepak di kelab-kelab malam, menjadi pelacur sambilan, melepak di pusat permainan video serta berniaga jualan langsung. Jelas sekali semua ini jauh daripada isu masyarakat yang patut difikirkan oleh seorang mahasiswa yang berfikrah dan bertanggungjawab.



Acap kali kita dikhabarkan dengan demonstrasi-demonstrasi yang dianjurkan oleh badan-badan bukan kerajaan dan parti-parti politik untuk mempertahankan hak ummah dan hak rakyat. Demonstrasi yang bukannya kosong sepertimana yang dianjurkan oleh pemuda UMNO dan AMAN MALAYSIA tetapi demonstrasi yang dimaksudkan ialah demonstrasi memperjuangkan hak dan keadilan rakyat dan ummah. Demo yang membincangkan isu sejagat. Demo yang pastinya dihalang oleh sekumpulan besar polis bertopi merah(FRU). Namun, penonjolan mahasiswa amat kurang dan mengecewakan. Adapun sesetengah aktivis siswa yang turun padang tetapi mereka hanya ibarat orang biasa yang tiada gahnya. Sekadar memetik gambar dan melaungkan slogan beramai-ramai. Sepatutnya, sebarang demonstrasi pada hari ini hendaklah dimulakan dan dipimpin oleh kumpulan mahasiswa itu sendiri. Malahan, demo juga sepatutnya dipimpin oleh orang muda yang berilmu tinggi sepertimana golongan mahasiswa itu sendiri.
Demo pada tahun 1998, menyaksikan kali terakhir golongan siswa siswi berjuang habis-habisan menentang kezaliman. Ketika itu, isu kriket Israel. FRU bertindak kasar sehingga parah kepala beberapa orang siswa dari UM. Sayangnya, kegagahan siswa siswi UM yang dahulu tidak lagi dapat ditonton pada hari ini kerana aktivis mahasiswa UM sudah sibuk dengan kerja-kerjanya yang kononnya lebih penting daripada isu rakyat dan ummah ini. UM yang dahulunya terkenal dengan perjuangan pro mahasiswa kini bertukar tangan kepada pro aspirasi yang bersikap ibarat pahat dengan penukul. Apa sahaja yang diarahkan oleh pentadbiran, itulah yang dia ikut sekalipun perkara yang ingin dilaksanakan itu bertentangan dengan hak-hak mahasiswa. Mengapa boleh bertukar tampuk pemerintahan UM dari Pro Mahasiswa kepada Pro Aspirasi? Muhasabahlah diri-dirimu wahai saudara-saudara seperjuangan dari UM.
Teringat saya pada ceritera seorang pejuang mahasiswa iaitu senior saya yang pernah menuntut di UIA Petaling Jaya pada masa itu. Cerita ini lebih kurang lebih belasan tahun yang lalu. Belum ada lagi kampus Gombak ketika itu. Terdapat satu kumpulan band yang membuat persembahan di dewan besar kampus berkenaan. Pada malam persembahan tersebut, satu demonstrasi diadakan bagi membantah persembahan itu daripada dilaksanakan telah diadakan oleh aktivis siswa yang berfikrah Islamiah. Sayangnya, hari ini, UIA bukan sahaja boleh dimasuki kumpulan-kumpulan band, malahan para penyanyi wanita yang berpakaian seksi dan berkelakuan kurang enak di khalayak. Kemana perginya pejuang-pejuang mahasiswa? Kemana perginya WUFI? Ke mana perginya GAMIS? Kemana perginya Tabligh? Kemana perginya JIM? Kemana perginya PKPIM? Ke mana perginya ABIM? Bukankah kamu semua telah ditarbiah dengan begitu hebat dan dahsyat sekali hinggakan boleh menghadapi cabaran fizikal dan mental yang begitu hebat? Maka sia-sialah kesemuanya.
Terbaru, isu Palestin. Demo pada 9 januari lalu benar-benar menyakitkan hati. Mahasiswa-mahasiswa takut turun ke jalanan kerana FRU? Amat mengecewakan. Hanya segelintir golongan siswa yang berani menegakkan hak ummahnya. Yang lain ke mana? Malahan, siswa-siswa yang mengikuti usrah di bawah pihak penganjur utamanya itu sendiri gagal hadir untuk serta bersama.
Paling hangat ialah isu PPSMI. Berlangsung pada 7 mac lalu. Pemimpin mahasiswa entah dari mana pun saya tak tahu tetapi dari segi intelektualnya, beliau benar-beanr menunjukkan kekenduran kepimpinan seorang mahasiswa Islam dan Melayu. Ucapan yang terliang-liuk. Tidak ada semangat perjuangan. Tidak berjaya membakar semangat juang anak-anak muda dan peserta demo pada hari tersebut. Hanya keranda sahaja yang dapat diusung kesana kemari. Bukan niat saya untuk menghina tetapi sekadar memberi peringatan. Maafkan ana wahai sahabat.




Pada zaman kepimpinan Arab dahulu, pemimpin dipilih mengikut kepetahannya berhujjah dan berbicara. Selain daripada ilmu dan kemahiran serta kegagahan yang ada, kepandaian berpidato merupakan salah satu faktor. Begitu juga hari ini di Mekah. Para khatib dilantik mengikut kepetahannya berpidato dan kegagahannya membakar semangat juang para jemaah sekalipun khatib berkenaan sudah berusia dan buta. Bukannya seperti Malaysia yang berkhutbah ikut teks semata-mata. Mana perginya sunnah Nabi SAW? Sibuk mengatakan khatib di Mekah itu Wahabi, tetapi kamu yang Sunnah itu entah apa-apa. Jangan perlekehkan gerakan Wahabi kerana ia satu perjuangan Sunnah Nabi.

Berdasarkan pengalaman dan tinjauan skuad kami pada 7 mac yang lalu, ketika itu, kami berada di barisan paling hadapan bersama-sama dengan beberapa lagi pejuang siswa dari PKPIM jika tak silap mata memandang. Namun, hanya sekerat sahaja yang berani menjadi benteng pertahanan melawan kekejaman pasukan polis pada masa itu. Kain rentang yang dipegang oleh siswa-siswa berkenaan cuba dirampas oleh pihak polis namun alhamdulillah dengan kuasa ALLAH percubaan polis itu gagal setelah siswa-siswa ini membalas segala pukulan dan ugutan polis berkenaan. Inilah yang membanggakan diri saya apabila melihat keberanian siswa-siswi pada hari ini. Namun begitu, hanya berapa kerat yang boleh dan berani melakukan sedemikian? Secara sahihnya, hanya segelintir. Mungkin daripada 1000 orang mahasiswa, hanya 10 orang sahaja yang berani. Sekembalinya ke masjid negara, kami yang berada di baris hadapan menghala ke istana negara tadi kemudiannya menjadi baris hadapan untuk berpatah balik ke masjid negara memandagkan pihak polis telah menggunakan kuasa tenteranya dan meriam air kimia serta peluru-pelura gas pemedih mata yang banyak tersasar ke atas kepala para peserta demo. Bagi mengelakkan sebarang perkara yang lebih teruk daripada berlaku, saf pimpinan mengarahkan agar berpatah balik ke masjid negara dan berlindung di masjid negara kerana terdapat begitu ramai peserta demo yang terdiri dari kalangan anak-anak kecil dan wanita. Ketika tiba dihadapan pintu masjid, kelihatan sekumpulan mahasiswa yang lari jauh ke atas bukit disebalik masjid berkenaan. Tidak basah dan tidak kotor bajunya, mungkin sekadar terkena tempias-tempias bayu asap gas. Namun, jelas mukanya sudah berubah. Tidak berpakaian putih sepertimana yang dituntut oleh pimpinan. Derhaka! Mungkin kerana ingin menjaga sirr? Atau takut terlalu mudah ditahan dan menjadi mangsa kerakusan pihak Polis? Fikir-fikirlah sendiri saudaraku. Biar takutkan Allah jangan takutkan gas yang pedihnya hanya seketika di dunia.
dalam al-quran telah disebut bahawa: apakah kamu orang beriman sedangkan kamu masih belum diuji?
maka saudara-saudaraku, kalian semua lantang menyebut kalimah ALLAH. lantang berdakwah, tetapi kalian masih belum layak digelar pejuang islam kerana kalian masih belum diuji dengan gas pemedih mata, air kimia, belantan dan perisai polis. kami yang telah diuji ini pula, kalian perlekehkan kononnnya kami pengganas dan tidak bermoral. apakah agenda kalian? saya tidak pernah mengiktiraf sahabat-sahabat saya ini sebagai 'amilin fil islam. bagi saya, hanya seorang dua sahaja daripada beribu pelajar di tempat saya ini yang layak digelar 'amilin fil islam sekalipun mereka tidak berserban dan jarang ke surau. kerna apa mereka layak? kerna mereka telah sinonim dengan perjuangan yang realiti dan bukannya fantasi. mereka telah merasai kepedihan dunia. mereka telah merasai keperitan air kimia. sedangkan sahabat-sahabat lain masih lagi bacul dengan pelbagai alasannya untuk turun ke demo.



ingat!!! Dr Fathi Yakan pernah menyeru para remaja agar bersama-sama turun ke jalanan bagi mendidik dan mentarbiah jiwa remaja agar jangan takutkan insan. hal ini adalah kerana mendidik para remaja dan belia agar boleh menghadapi situasi kezaliman dan melawan kemungkaran di tahap yang teratas.

Maka itu wahai saudara-saudaraku sekampus dan yang sama-sama menuntut di institusi pendidikan, janganlah kita memberi pelbagai alasan apabila hendak turun ke demonstrasi mempertahankan hak kita dan hak masyarakat yang perlu kita bela satu masa nanti setelah menjadi pemimpin. Ingat!!!demonstrasilah yang akan mentarbiah kita secara spiritual dan keseluruhan diri. Semasa demo lah yang akan menguji kita setakat mana iman dan ketahanan kita dalam memperjuangkan Islam dan keadilan. Demonstrasi jugalah yang akan membentuk perpaduan dan ukhuwah antara para pejuang. Demo juga lah yang akan melatih kita untuk berhadapan dengan golongan-golongan batil yang akan menentang perjuangan yang haq. Demonstrasi juga berupaya memberi pengajaran dan didikan kepada masyarakat luar tentang erti perjuangan. Demo juga berupaya menimbulkan kegerunan dalam diri para musuh apabila melihat kesatuan ummah yang padu dan tekad turun ke jalanan mempertahankan haq dan menumbangkan batil. Allahuakbar!!!

Reactions:

0 comments:

Post a Comment