KREDIBILITI PIMPINAN MAHASISWA: SUATU PERSOALAN

Dalam keghairahan para mahasiswa UiTM menyiapkan diri untuk menghadapi peperiksaan akhir yang bermula pada 25 Oktober ini, Negara digemparkan dengan beberapa isu yang berkait rapat dengan mahasiswa. Pada 14 Oktober lalu, Malaysia telah ‘diceroboh’ dengan kedatangan seorang ikon gay yang mengadakan konsert di Stadium Tertutup Bukit Jalil. Artis yang sangat terkenal ini telah pun menghidangkan hiburan menjijikkan kepada masyarakat dengan aksi-aksi tidak bermoral di atas pentas. Ramai dikalangan aktivis mahasiswa dan masyarakat serta badan-badan NGO yang turun padang menyatakan bantahan mereka. Begitu juga mengenai isu Islamic Fashion Festival yang dikatakan menghina kemuliaan Islam dan diri Rasullullah SAW apabila salah seorang daripada peragawatinya memperagakan pakaian yang mempunyai nama Rasulullah yang ditulis dalam keadaan terbalik. Dan yang lebih menyedihkan adalah penganjuran program ini adalah dinaungi oleh isteri Perdana Menteri, iaitu Datin Seri Rosmah Mansur. Selain itu, isu berkenaan pembentangan Budget 2011 di Parlimen juga merupakan isu yang hangat diperkatakan dasawarsa ini. Belanjawan yang tidak menguntungkan rakyat, pembinaan projek mega yang tidak menyumbang kepada keperluan rakyat yang semakin sengkek, dan isu kronisme antara yang menjadi perhatian dikalangan anggota masyarakat.

GMM tidak ingin mengulas lanjut berkaitan isu-isu di atas kerana GMM kira para pembaca boleh mendapatkan maklumat yang lebih terperinci dan tepat di blog-blog lain. Tetapi apa yang ingin GMM canangkan di sini adalah mengenai kebisuan masyarakat UiTM terhadap isu-isu nasional. GMM sengaja membiarkan isu-isu ini berlegar selama beberapa hari untuk menunggu sekiranya ada di kalangan pemimpin mahasiswa UiTM yang bangkit untuk membahaskan isu-isu ini. Di kala aktivis-akitvis dan para pemimpin mahasiswa dari universiti lain bangkit dengan beraninya untuk menyatakan pendirian mereka, saf kepimpinan mahasiswa UiTM hanya membisu seribu bahasa. Di mana pendirian saudara Muhammad Ridhwan Mat Saleh selaku Yang Di-Pertua Mjlis Perwakilan Pelajar dalam menilai isu ini.?Apakah beliau hanya sibuk membelek buku dan berulit dengan tugasan hinggakan tiada masa untuk mengambil tahu berkenaan isu semasa di peringkat nasional? Bukankah sebagai peneraju kepimpinan mahasiswa di UiTM, adalah menjadi tanggungjawab beliau untuk menyedarkan masyarakat kampus berkenaan keadaan semasa yang berlaku disekeliling mereka? Bagaimana dikatakan bahawa UiTM merupakan benteng terakhir bangsa Melayu sekiranya masyarakatnya tidak responsif terhadap isu-isu yang mengancam kestabilan sosio-politik Melayu itu sendiri?
GMM juga tertanya-tanya, dimanakah pendirian Persatuan Mahasiswa Hadhari, selaku wadah dakwah Islamiah di kampus ini? Apakah presidennya iaitu saudara Mohd Syafiq Mohmd Khairi tidak mampu untuk bersuara dalam membela Islam yang telah dihenyak kemuliaannya dalam isu IFF dan kebejatan sosial yang semakin membarah dengan Kedatangan Adam Lambert Ke Malaysia? Bukankah peranan PMH adalah menyebarkan Islam kepada masyarakat kampus? Sedarkah saudara, bahawa kebisuan PMH merupakan satu kerugian yang amat besar kepada masyarakat kampus? sindrom Pekak Isu ini merupakan wabak yang turut menular ke kampus-kampus cawangan. Tiada satu pun daripada persatua-persatuan yang bersifat kerohanian yang menunjukkan keprihatinan mereka terhadap isu sebegini. Malah ada laman-laman blog atau laman sesawang yang tidak dikemaskini. Sesuatu yang amat menyedihkan sedang persatuan-persatuan inilah yang sepatutnya menjadi medium dalam membantu membendung kebejatan sosial dikalangan masyarakat.
Akhir kata, GMM ingin mengajak para pembaca sekalian merenung kembali akan tanggungjawab kita sebagai mahasiswa. Tidak kira samaada kita pemimpin, mahupun golongan yang dipimpin, kita tetap merupakan anggota masyarakat. Kita punya tanggungjawab terhadap masyarakat. Mungkin kita kurang sedar akan peranan ini kerana kita belum menjadi ibu bapa, pembayar cukai dan sebagainya yang lebih merasai impak terhadap isu-isu sebegini. Tetapi, perlu kita sedar bahawa satu hari nanti, kita bakal mewarisi Negara ini, bakal memikul tanggungjawab yang besar untuk generasi akan datang. Apakah kita sanggup membiarkan anak cucu kita menjadi mangsa terhadap suatu sistem yang sepatutnya boleh diubah dari awal sekiranya kita lebih perihatin? Jawapannya ada di tangan anda kerana GMM yakin bahawa mahasiswa UITM matang dalam berfikir…

Seorang peragawati memperagakan pakaian yang menghina Nabi Muhammad SAW
Adam Lambert, artis gay yang menimbulkan kontroversi

Reactions:

2 comments:

  1. dari dulu smpai lah sekarang..UiTM akan tetap membisu, kaku. Jika benar lah UiTM tidak bisu, tidak kaku..mana buktinya..?
    Mereka marah-marah, naik hangin bila sesuatu dilontar dan mereka ingin bukti. Mana bukti UiTM tak kaku, tak bisu..?
    Pelajar2 dan pemimpin pelajar ke mana..?

    ReplyDelete
  2. yup...uitm terus kaku dan bisu...hanya bising dkala ade progrm lara...klu ade konsert yg mrapu2 uitm laa juara...xyah diajak...macam magnet jerr bleh smpai ke tempt konsert..klu majlis ilmu...dbuatny promosi...hebahan...khadirn masih bleh dkira...owh bangsaku Melayu!!!!!

    ReplyDelete