Mengubah rentak politik kampus UiTM


Gelanggang politik kampus UiTM bakal dihangatkan dalam masa terdekat. Maka, sebelum barisan kepimpinan mahasiswa bertukar, elok lah kita mengkaji akan sejarah politik kampus di UiTM. Penulis pasti ramai mahasiswa yang masih kabur akan rentak politik kampus di UiTM kerana UiTM ini special sikit daripada institusi pengajian tinggi yang lain. 

Apa yang special pasal UiTM? 

Nah, penulis bawa kembali memori beberapa PRK sebelum ini yang mencatat pelbagai emosi dalam sesi perlantikan Majlis Perwakilan Pelajar. Penulis bersetuju dengan pandangan mahasiswa luar bahawa UiTM tidak menunjukkan kesamaan dalam aktiviti politik kampus berikutan kekebalan Akta 174 yang melarang kebebasan mahasiswa bersuara dan berprogram sepertimana yang dilakukan oleh mahasiswa universiti lain. 

Kadang UiTM dilabel sebagai tertutup dan kurang berdaya saing berikutan arena politik kampus yang hambar dan kurang menarik. Mengapa terjadinya sebegini? Jika difikirkan semula, UiTM merupakan institusi pengajian yang paling besar kerana mempunyai cawangan di setiap negeri dan menyalurkan ramai graduan yang bertaraf antarabangsa dan berkualiti. Namun mengapa dalam aktiviti melatih kepimpinan pelajar melalui platform Pilihan Raya Kampus, UiTM agak terkebelakang berbanding institusi pengajian tinggi yang lain? Ini merupakan satu persoalan penting yang perlu difikirkan oleh seluruh warga UiTM. 

Hal ini kerana gelombang kematangan suara mahasiswa sudah meliputi keseluruhan institusi pengajian tinggi yang lain dan membuat UiTM agak terpulau dengan sendirinya berikutan sifat mahasiswa UiTM yang kurang memberi saingan setelah sekian lama didoktrinkan bahawa aktiviti politik adalah dilarang dalam kampus. 

Ironinya, acap kali setiap habis PRK UiTM, gah di dada-dada akhbar memaparkan ASPIRASI menakluk UiTM 






Headlines dan paparan seperti ini menimbulkan kekeliruan dalam kalangan mahasiswa kerana kita sedia maklum bahawa Pro-M dan Pro-A tidak wujud dalam UiTM. (Mungkin kalau wujud pun, disebalik tabir) Tapi ini lah yang menyulitkan keadaan apabila mahasiswa merasakan politik kampus UiTM terlalu hambar dan memilih jalan untuk tidak menyertainya kerana tidak yakin akan platform yang menyuarakan hak-hak pelajar kepada pengurusan ini dan bimbang ditipu lagi oleh pihak pengurusan yang diakhir pemilihan tiba-tiba mengeluarkan statement bersifat kepartian sedangkan pada kempen dan pengundian tiada. 

Namun adakah dengan tindakan begini, keuntungannya akan sampai kepada mahasiswa? Jika mahasiswa merasakan situasi hambar pada politik kampus UiTM, bukankah mahasiswa itu sendiri wajar menghidupkannya? Majlis Perwakilan Pelajar adalah satu entiti yang amat penting bagi mahasiswa kerana ia satu-satunya pertubuhan yang disertai oleh mahasiswa sendiri dan mengelola perkara-perkara berkaitan dengan mahasiswa dari perspektif mahasiswa. Ia bertindak sebagai orang tengah antara HEP dan mahasiswa secara tidak lansungnya. Mahasiswa harus sedar bahawa MPP banyak memainkan peranan dalam meningkatkan kualiti hubungan mahasiswa dan pihak atasan. Walaupun banyak kerja-kerja belakang tabir yang tidak terlihat pada pandangan mahasiswa, namun ia tidak bermakna mereka hanya duduk goyang kaki tanpa mencuba menjadi pemimpin pelajar yang baik. 

Sebagai contoh; banyak sebenarnya projek-projek MPP terdahulu yang menguntungkan pelajar. 





Kalau nak disebut satu persatu pasti sakit hati orang yang menuduh tanpa bukti itu bila membacanya. Namun, perlu diingat, demi memperkasa dan memperbaiki sistem dan kebolehan MPP dalam menjalankan tugas, mahasiswa tidak dapat tidak harus menyertai sistem PRK bagi menentukan hala tuju kepimpinan mahasiswa itu sendiri. Tidak boleh mahasiswa yang mengerti akan kewajipan memilih pemimpin menolak untuk memilih pemimpin atas alasan sistem salah dan ‘tak jamin dapat buat kerja’. Sekiranya mahasiswa yang cakna dan faham mengambil jalan untuk berlepas tangan daripada memilih, bagaimana bila yang dinaikkan adalah mereka-mereka yang bacul dalam kepimpinan? Kemudian mahasiswa akan menjadi pengkritik tanpa henti sahaja kah? Mengapa di awal pemilihan tidak peduli dan selepas dipilih mula mencari-cari kesalahan? Ini kan politik kampus yang mahasiswa canangkan? 

Mungkin sudah tiba masanya kanvas perjuangan mahasiswa dalam arena politik kampus diubah, sudah terlalu usang dan lapuk kanvas lama yang merakam contengan emosi dan bukan tindakan yang mencerminkan kematangan mahasiswa dalam mendepani konflik PRK UiTM ini. Hala tuju lapangan PRK ini perlu disemak semula. Rujuklah PRK kampus-kampus luar yang banyak menyajikan kematangan daripada kampus kita. Kita masih terlalu jauh untuk disifatkan sebagai politik kampus yang matang dek kerana permasalahan kesedaran mengundi pun masih tidak selesai. Ambillah contoh yang baik, bukannya yang sebaliknya. 

Mahasiswa, anda sendiri punya hak menentukan kepimpinan anda. Jangan biarkan hak itu disalah guna oleh pihak-pihak berkepentingan. 

 "Pilihanraya kampus sepatutnya dimeriahkan dengan debat dan wacana ilmiah dua hala bagi mengukur kekuatan ilmu, idealisme dan kematangan para calon.Bukannya sekadar kempen biasa, ucapan satu hala, edar risalah, gantung bendera serta menjaga pagar kolej kediaman. Jika budaya ini tidak berubah, kita tidak boleh mengharapkan apa-apa dalam tempoh 10 tahun akan datang." 

Semak semula ibrah dalam sirah pada zaman Rasulullah SAW dahulu ketika baginda wafat, hinggakan waktu untuk pengebumian terpaksa ditangguh sebentar sebelum dikebumikan bagi melantik seseorang yang boleh memikul tanggungjawab sebagai khalifah. Daripada situ kita sudah dapat melihat betapa penting pelantikan khalifah itu kepada masyarakat untuk melaksanakan agenda seterusnya ke jalan yang benar.

Mufti Pahang; Datuk Abdul Rahman Osman berkata mengundi adalah satu fardu kifayah, bagaimanapun sekiranya ramai tidak melaksanakannya sehingga boleh menjejaskan pembentukan sesebuah kerajaan, maka tanggungjawab itu akan menjadi fardu ain. Maka katanya lagi, mengundi itu wajib dan memilih pemimpin Islam itu juga wajib. - ARTIKEL




“Dan janganlah kamu menyembunyikan penyaksian, maka sesiapa yang menyembunyikan penyaksian sesungguhnya ia berdosa akan hatinya” (Surah Al-Baqarah pada ayat 283), Tafsir Al-Manar - PILIHANRAYA DAN HUKUM MENGUNDI

Renung-renungkan lah

Buat mereka yang sibuk menghasut agar mahasiswa menidakkan proses ini, lihatlah betapa sebenarnya kalian telah mengajak mahasiswa untuk terjun dalam kezaliman. 

-Sertai kami dalam mengubah kanvas perjuangan mahasiswa-

team GMM


Reactions:

0 comments:

Post a Comment