Kejahilan yang membelenggu


Lagi program membazir dan merosakkan fikiran dianjurkan…sedangkan sudah di akhir waktu untuk membuat persediaan menghadapi peperiksaan. Mengapa mahasiswa terus dihidangkan dengan kepahitan jahiliyyah ini? Apakah destini anak bangsa yang dilaung-laungkan membawa maksud berhibur dan tenggelam dalam keseronokan semata? 

Allah…makin sakit bumi UiTM dengan program sebegini. Semakin sukar membawa motto Usaha, taqwa, mulia yang menjadi bait-bait janji dalam lagu UiTM diHatiku. 

Hiburan banyak cabangnya, mengapa perlu dengan cara sebegini dan waktu ini? Islam telah menggariskan cara untuk berhibur, admin kira telah kami nukilkan dalam artikel lepas. (artikel Mahasiswa dan Hiburan Melampau) Artikel tersebut adalah antara artikel yang mendapat hujahan yang banyak daripada pembaca GMM dan mendapat rating agak tinggi. Ramai yang mempersoalkan mengenainya dan marah kepada kami. Terbukti masih ramai yang memihak kepada perkara yang melalaikan hingga berhujah panjang lebar demi mempertahankan ia. Ingat lah, manusia itu suka menzalimi dirinya sendiri dan suka melakukan perkara yang sia-sia. Ini kata Allah dalam kalam sucinya surah al ahzab ayat 72. 

Bukan mahu berceramah, namun kami nak mengajak mahasiswa UiTM agar sama-sama kita dekatkan diri dengan program yang bermanfaat dan mendekatkan diri kita dengan Allah. Elakkan menyertai program yang mengundang percampuran lelaki dan perempuan tanpa batas dan mengandungi perkara melalaikan.

Tambahan waktu mendekati musim peperiksaan ini, ada baikknya kita jauhkan diri daripada membazir masa ke tempat yang tidak sepatutnya. 

Banyak hiburan yang mendekatkan diri kita dengan Allah, contohnya zikir terapi hati, qasidah, nasyid, lagu ketuhanan, drama menginsafkan, pencetus ummah, bual bicara agama. Banyak, semua itu lebih mengisi rohani kita. Usah terus biarkan rohanimu diisi perkara yang sebenarnya menyakitinya. Mari bebaskan UiTM daripada terus menerus menganjurkan program yang tidak bermanfaat. 
Marilah kita cari hiburan yang indah dan bersyariat, jauhilah hiburan yang lalai dan bermaksiat. 
 Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah- megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” 
(Al-Hadid: 20)

Usah mencari bahagia dengan perkara dosa
-ustaz Pahrol Mohd Juoi-
BOIKOT KONSERT DESTINI!
-GMMPRIHATIN-


Reactions:

1 comment: