Tazkirah nan dilarang, Ramadhan nan suram

Assalaamua’laikum wbt, hello there! 

Panas lagi mengelirukan, ini lah isu yang menurut admin agak mengganggu konsentrasi  umat Islam untuk menyambut dan meraikan Ramadhan yang datang kali ini. Tetamu mulia ini disambut dengan suasana yang angak tidak seronok kali ini. 



 Larangan tazkirah oleh Mufti Pahang



Perak juga mencetus kontroversi. 



Keadaan ini mewujudkan ketegangan apabila persoalan tazkirah menjadi titik perbalahan. Keadaan ini mewujudkan respons yang tegang daripada beberapa pihak termasuklah Ustaz Nasrudin Hassan. 


"Saman, saya ke mahkamah. Tangkap, saya ke penjara. Namun untuk membiarkan ummah ini jahil angkara kerajaan dungu ini, tidak sama sekali," – Ustaz Nasrudin Hassan
 
Keadaan tegang ini juga membuat pihak JUHAM (Jabatan Undang-Undang dan Hak Asasi Manusia) mengeluarkan kenyataan rasmi. 
Antara lainnya, JUHAM bersedia membela mana-mana AJK Masjid dan surau yang dikenakan apa-apa tidakan undang-undang berkenaan larangan memberi tazkirah khususnya di Pahang. 


Sementara itu, Jabatan Mufti Selangor menyarankan supaya tazkirah Ramadan diadakan dalam dua waktu ditetapkan sama ada selepas solat Maghrib yang berakhir sebelum Isyak atau setelah solat Tarawih selesai ditunaikan. Mufti Selangor, Datuk Mohd Tamyes Abd Wahid berkata, saranan itu dibuat bagi menjaga keharmonian jemaah yang hadir ke masjid atau surau untuk menunaikan solat sunat tersebut dalam suasana lebih kondusif. Katanya, setakat ini, aduan berhubung masa tazkirah Ramadan itu tidak diterima, namun pihaknya mengambil langkah awal bagi mengelakkan pertikaian di antara jemaah yang konsisten untuk beribadah di masjid untuk mendapatkan keistimewaan Ramadan. 

 “Sekiranya tazkirah di tengah-tengah Tarawih, ini akan mengganggu konsentrasi jemaah. Keharmonian masyarakat yang datang itu mungkin berbelah bagi, akhirnya orang datang bukan dalam keadaan seronok nak beribadah, tetapi memikirkan tentang (perkara) yang akan berlaku selepas Terawih,”
Mohd Tamyes berkata, penyelarasan waktu tazkirah itu tidak akan menjejaskan kehadiran jemaah memandangkan mereka yang berminat menghadirinya akan sanggup menunggu program berkenaan walaupun lewat dimulakan. 

Menurut admin sendiri, sudah lah berbalah mengenai hal agama ini. Ayuh lah kita mengambil pendekatan membuka daripada menyekat. Mengapa sesuatu yang baik harus dilarang? Pendapat yang menarik menurut pandangan Admin; 



Jadi, sudah-sudah lah memperlihatkan Islam seperti sesuatu yang sempit dan banyak kekangan. Sebaliknya, tawarkan lah keterbukaan dan kelapangan dalam agama yang sejahtera ini.

p/s: sementara itu, pesan Admin, berhati-hatilah apabila mendengar berita, sementara dalam bulan mulia ini, ayuhlah ambil pendekatan selidik dulu baru sebarkan. Semoga kita tak termasuk dalam golongan penfitnah. 

Keep supporting us!
Ramadhan Kareem, selamat melangkah ke fasa ke dua Ramadhan!
-Admin-
 





 

Reactions:

0 comments:

Post a Comment