Oh! Our Bus

Dua tiga kucing berlari,
Mana nak sama si kucing belang,
Setiap hari bas di Uitm dinanti,
Tidak muncul jua ke manakah menghilang?

Buah cempedak di luar pagar,
Ambil galah tolong jolokkan,
A,B,C,D,E,G bas berlegar-berlegar,
Tidak muncul jua pelajar kelambatan.

Assalamualaikum. Hai, guys. Selamat pulang dari cuti semester& selamat meneruskan perjalanan menuntut ilmu. Isu kali ini adalah mengenai BAS. Ya, Oh! Our Bus.


 sang merah yang menjadi rebutan mahasiswa

            Isu bas di UiTM masih tidak ada kesudahannya walaupun generasi kepimpinan MPP UiTM telah bertukar tampuk pemerintahannya. Sejak dahulu lagi isu bas ini tidak pernah selesai walaupun banyak aduan telah diadukan kepada barisan kepimpinan MPP. Ternyata kesalahan tidak boleh diletakkan kepada mereka 100% tetapi perlu wujud persefahaman dan komunikasi dengan pihak Bas Etika, UiTm dan Rapid Bas.

            Admin menerima banyak aduan daripada mahasiswa UiTM mengenai isu HOT ini. Mungkin nampak simple tetapi sebenarnya tidak seringkas yang disangka. Antara aduan yang diterima ialah bas lewat 30 minit, tiada bas di perhentian bas pada waktu kelas/ waktu puncak, terlalu banyak Bas B (ke padang kawad) dan lain-lain lagi. Situasi ini bertambah kritikal apabila tibanya minggu konvokasyen di mana bas yang sedia kurang dan lambat bertambah lambat menurut mahasiswa yang member aduan. 

            Bayangkan bas yang ditunggu sepatutnya sampai tepat pada waktunya tetapi akhirnya tidak muncul-muncul atau sangatlah lewat. Perkara ini akan menyebabkan mahasiswa lambat tiba di kelas. Apabila sudah lambat, maka risiko untuk dimarahi pensyarah sangatlah tinggi. Risiko untuk ketinggalan dalam pembelajaran juga sudah terang lagi bersuluh.

            Bagaimana pula jika disebabkan bas lambat, maka mahasiswa-mahasiswa ini terlambat untuk menduduki test, kuiz dan sebagainya? Sudah tentu kelewatan ini akan ‘effect’ markah mereka. Sudah tentu juga slogan ‘Mengubah Destini Anak Bangsa’ itu  akan mengubah destini mahasiswa tersebut daripada ingin menjadi mahasiswa bertaraf antarabangsa kepada mahasiswa yang ‘low class’. Hanya kerana bas. Isu yang nampak remeh tetapi akhirnya akan merugikan UiTM sendiri dari sudut kualiti mahasiswa yang dihasilkan. Isu bas ini juga sebenarnya mendidik mahasiswa tentang MASA.

            GMM bukanlah ingin mencari kesalahan sesiapa tetapi ingin mengutarakan suara & hak mahasiswa UiTM yang majoritinya telah menghadapi masalah ini tetapi tidak tahu medium untuk menyuarakan hak mereka. Di sini disediakan masalah dan cadangan penyelesaian masalah tersebut. Harap pihak Bas Etika, UiTM dan Rapid Bas memberi perhatian kepada perkara ini. Di mana ada permintaan, di situ perlu ada bas.




Sekiranya pihak Etika dan bas-bas lain mematuhi jadual yang dicadangkan, insya-Allah masalah bas ini berjaya diselesaikan. Apabila pemandu bas ini mematuhi jadual perjalanan, maka mahasiswa akan mengambil inisiatif menunggu bas pada waktu-waktu demikian dan isu kelewatan ke kelas tidak timbul lagi.

            Demikianlah perutusan admin GMM kali ini mengenai isu bas. Mahasiswa yang membaca artikel ini, silalah share untuk kebaikan semua dan membuka mata pihak bertanggungjawab supaya tidak memandang enteng isu seperti ini. Janganlah lepas baca biarkan sahaja kerana setiap 1 share daripada anda akan membawa kebaikan buat ribuan mahasiswa UiTM.


 
GMMprihatin 
GMM; Cakna Dunia Sebenar 

Reactions:

0 comments:

Post a Comment